Archive for the 'Kaledioskopku' Category

10
Mar
09

Kaledioskopku : Februari 2009 Minggu 3

MINGGU-minggu ini sepertinya tidak terlalu bersahabat buat kami, karena sejak awal minggu disamping hujan yang memang belum juga berhenti turun setiap harinya. Satu persatu mulai dari mama, aku sampai Dek Gilang diserang sakit batuk.
Kayaknya hanya papa yang nggak kena serbuan ini.

Untungnya si batuk nggak terlalu lama nyangkut di kami, mama sama dek Gilang 2 hari dan aku sampai 3 hari sih…


Sampai minggu ini berakhir udah 1 botol obat batuk yang diabisin sekeluarga buat “beresin”nya. Kemarin waktu beli harganya 9,000 perak di toko obat depan jalan perumahan.

Oh ya, papa juga beli vitamin C “vitacimin” buat nambah daya tahan tubuh katanya. soalnya kita butuh banyak vitamin C apalagi sekarang musimnya menjelang masa pancaroba yang biasanya cukup mengganggu kesehatan kita semua.

Iklan
10
Mar
09

Kaledioskopku : Februari 2009 Minggu 1

01 Februari 2009 : Akhirnya jadi juga ke Game Zone.
Pagi ini bareng papa pergi ke Lippo Cikarang buat beli oli motor untuk Ninja RR. Olinya BM1 PC1300 yang 1000ml. Kata papa oli ini yang paling cocok buat Ninjanya??, sekalian mau beli pompa injak buat kalau2 perlu dirumah, lagian butuh juga buat mompa bola dek Gilang yang 3 buah yang pada kempes semua jadi kalau lagi main bola nggak bisa “mumbal”, kan nggak seru jadinya.

Sekitar jam 4 sore bareng mama sama dek Gilang pergi ke Game Zone di Ramayana Tambun, jaraknya dari rumah sih nggak jauh banget, sekitar 5 kilometeran.


Mallnya lumayan gede dan lengkap sih, ada pakaian, buat keperluan sehari2, toko buku juga termasuk gamezone buat main anak2 trus tiap awal bulan kayaknya selalu ada panggung nyanyi di depan mallnya, makanya selalu rame aja pengunjung kesana.

Sebenarnya emang udah direncanain sejak kemaren mau main kesini. Kebetulan emang dek Gilang belum pernah kesini makanya sekalian ngasih tau dia.
Sampe di sana ternyata emang lagi rame banget, trus nggak Cuma anak2 tapi juga banyak orang2 gedenya termasuk ibu2 dan bapak2 pada main di permainan yang ada (sebagian anaknya yang dibawa malah jadi penonton ….). Makanya jadi tambah rebutan kalau mau main di satu permainan. Tapi nggak apa2 malah tambah seru jadinya.

03 Februari 2009 : Stock beras abis? Ya …. Beli lagi dong.
Yups ….. sore ini mama ngasih tau ke papa kalo beras udah tinggal dikit lagi, tinggal buat sekali masak lagi sih katanya.
Makanya papa langsung ngajak beli beras ke toko dekat rumah. Ini toko langganan papa kalo untuk urusan beli beras, trus emang tokonya juga selalu rame sih …. , langgananannya emang banyak kali ya, harganya lebih “miring” gitu kata yang pada belanja disana. Maksudnya apa ya kok harga ada yang “miring” segala???.

Nggak pake tawar lagi (emang gak boleh ditawar kok …) berasnya langsung aja dinaikkin ke si BeAt. Papa langsung bayar ke kasirnya 100,000 ribu perak pas !!!.
Sampe di rumah, pas belum di masukkin ke rice box-nya sempat baca di tulisan yang ada dikarungnya ; Beras Slip Super – Cap Burung Hong – Jenis Sentra Ramos – 20 KG.

Mahal gak ya, tapi kata papa harganya sekarang udah naik, waktu beli sebelumnya hanya 98,000 rupiah. Tapi emang apa-apa udah pada naik semua sih katanya.

Tapi Alhamdullilah masih dikasih rezekiNYA bisa beli beras…. Amiinnnn.

05 Februari 2009 : Hore ….. sekolahku gratissss…!!!!!
Tu … kan bener!, tadi pas mau bayar SPP di sekolahan sama yang terima uang dibagian kasir dibilangin.

“Nggak usah bayar SPP sampai akhir tahun ya, soalnya kan kemarin dapat juara 1 dikelasnya”.

Allhamdullilah…!!!

Lumayan banget lho, jadi uangnya bisa buat yang lainnya. Buat apa ya???.
Waktu pulang naik jemputan sekalian bayar uang mobil jemputannya sama om Boy. Kalau yang ini mah nggak gratis, tetap bayar mau juara 1, juara 2 atau juara 40 sekalian. Pokoknya nggak ngaruh he … he ….

Bersambung …….

“Ketika satu pintu kebahagiaan tertutup, pintu yang lain dibukakan.
Tetapi sering kali kita terpaku terlalu lama pada pintu yang tertutup sehingga tidak melihat pintu lain yang dibukakan bagi kita”

10
Feb
09

Kaledioskopku : Januari 2009 Minggu 4

26 Januari 2009 : Imlek “Gong Chi Pa Chai”
Hari ini papa libur, trus dek Gilang pengen dibeliin bubur ayam pagi ini. Makanya langsung aja ke danau dekat perumahan sekalian mau isi BBMnya BeAt dan beli ketoprak buat mama.
Telaga ini emang kalo hari Sabtu dan Minggu baik pagi maupun sore rame didatangin warga2 dari perumahan sekitarnya. Disekeliling danau banyak pohon2 rindang juga rumputnya yang terawat, airnya juga jernih. Makanya banyak terutama keluarga yang punya anak kecil main kesini buat refresh. apalagi sekarang juga udah mulai banyak yang jualan macam2 makanan & minuman ringan di sini, makin tambah rame aja jadinya …. , jualan yang ada mulai dari ketoprak, rujak, siomay, es campur, teh botol, dan banyak lagi sejenisnya.


Oh ya, ngemeng2 soal BBM. Dibulan januari 2009 kemaren harga premium sempet diturunin jadi Rp 4,500,-/liternya dari sebelumnya 5,000 perak. Ya …. Lumayan lah bantu2 papa nurunin ongkos transportnya. Trus untuk pertamax harganya Rp 5,925 seliter.

Kayak emang tiap taon baru imlek hampir selalu hujan ya …., nah sore ini juga gitu.

Yang pasti sore ini mama bikin gorengan ubi yang enak bangettttt … mama emang T … O … P banget.

31 Januari 2009 : Oh …. Ini namanya cempedak …!
Hari terakhir di Januari 2009 ini masih aja terus diguyur ujan. walaupun cuma gerimis.
Bareng papa pergi ke Giant Tambun buat belanja bulanan.
“Sekalian buat ambil uang” katanya waktu mau berangkat.

Ujan gerimis ternyata nggak ngurangi semangat orang2 untuk atri di ATM, karena pas sampe di ATM zonenya, langsung terposisi di antrian nomor 18 ..!! dengan barisan yang rapet banget untung masih berada di area dalam dan ada atapnya. Kalo sampe ada di barisan luar pasti lebih repot, soalnya nggak bawa payung nih.

Abis dapat uangnya, lagsung dah masuk Giant ke tempat belanja.

Sambil nunggu perhitungan belanjaan, sempat ngelirik monitor transaksi ;
“Empat ratus ribu lebih??”. Gile bener, padahal yang dibeli papa kayaknya nggak banyak2 amat, Cuma kebutuhan bulanan aja ; susu buat dek Gilang, minyak goreng, mie instant, garam, shampo, sabun mandi, detergen, sedikit makanan ringan Koko Krunch (kalo yang ini emang titipan dek Gilang waktu tadi mau berangkat).
Oh ya, tadi pas di fruits zone ngeliat buah kayak buah nangka, kata papa namanya buah cempedak. Itu lho yang aromanya dasyat banget sampe2 ngalahin aromanya buah duren?. Beli deh satu buah, lumayan gede sih berat yang tertera dilabelnya 1,65 Kilo trus harganya Rp 21,434,-.
Papa juga bilang kalo diingat2 terakhir kali makan yang namanya cempedak ya lebih dari 3 tahun lalu, soalnya emang buah ini sudah susah didapat. Sampe udah lupa kayak apa sih rasanya cempedak itu?.

Selesai dihitung semua langsung dibayar, dorong trollynya keluar ke parkiran. And langsung go home …..
Soalnya takut pulangnya akan ujan lebih deras, akan lebih repot di jalannya ntar.

Sampe dirumah langsung dah diserbu belanjaanya. Dek Gilang langsung tanya pesanan koko krunch-nya dan langsung dicampur susu trus disantap deh.
Waktu liat buah cempedak dia langsung nanya “itu apa, pa?”. langsung aja cempedak dibuka ….. aroma khasnya keluar.
“emang kayak buah nagka ya pa!” teriakku begitu ngeliat buahnya.

Mama juga udah nggak sabar buat cepat2 ngerasain, sambil mberesin belajaan yang diacak2 dek Gilang.
Begitu dicicipi ternyata dek Gilang suka tapi aku nggak begitu suka. Lagian abis makan nasi, masih kenyang trus rasanya manis banget kata, mama juga nggak terlalu suka kayaknya. Cuma dek Gilang sama papa aja yang nggak berhenti nyantap cempedaknya.

Besok rencananya mau ngajak mama dengan dek Gilang main ke Game Zone di Ramayana Tambun yang jaraknya sekitar 5 kilo dari rumah.

Lagi2 “mudah2an cuacanya bagus, jadi besok bisa pergi sesuai rencana”.

Bersambung ……

“Sesungguhnya aku ini memberikan hiburan bagi batinku dengan sedikit permainan, supaya hatiku itu lebih tegar berdiri diatas kebenaran”. – Abu Dardaa’ r.a.

10
Feb
09

Kaledioskopku : Januari 2009 Minggu 3

18 Januari 2009 : Belajar memahami keadaan orang lain.
Sudah sejak akhir tahun kemarin emang hujan terus saja turun dimana2. dari berita di TV, radio maupun surat kabar sudah banyak daerah yang di landa banjir.
Papa hari ngajakku ke daerah yang sedang dilanda banjir yaitu ke daerah Batu Jaya, Karawang buat liat langsung kondisi banjir yang melanda daerah tersebut, akibat tanggul dari sungai Citarum jebol diterjang air yang terus meluap disungai itu. Mama sama Dek Gilang nggak ikut, soalnya ntar malah bisa bikin repot, khan bukan buat jalan2 wisata.

Begitu persiapan perjalanan beres ; box belakang motor dipasang, bawa jas ujan, bekal makan siang, air putih 2 botol, teh manis bikinan mama 1 botol, kopi panas dimasukin ditermos kecil, nggak lupa pake helm, jaket, kaca mata.


Jam 09:30 WIB Go ……..

Berita banjir di Batu Jaya ini memang sudah masuk ke TV sejak 2 hari sebelumnya.

Perjalanan ke sana menempuh jarak lebih kurang 60 kilometer, jadi PP ya …. 120 kiloan lebih. Sempet isi bensin 3 liter, untung juga sejak tgl 15 kemaren harganya udah turun lagi jadi 4500 perak perliternya dari sebelumnya 5000 perak. Lumayan …


Kondisi warga disana memang sangat memprihatikan, sepanjang jalan dipenuhi tenda2 darurat dari plastik, terpal juga kardus2 untuk tempat tinggal. Banyak terlihat bayi2 juga orang2 tua yang terlihat didalamnya.

Jalan utama yang ada, banyak longsor disisi2nya. Juga pecah dan turun dibeberapa lokasi dibagian tengah jalan. Sehingga menyulitkan dan membahayakan bagi pengguna jalan yang melintasinya.


Rumah warga masih terendam banjir cukup tinggi dan masih terus menunggu airnya surut, sambil berharap hujan tidak turun lagi.

Jam 13:30 mulai bergerak pulang. Dikarenakan jalur pulangnya kebetulan melalui Rengas Dengklok, kepikiran juga sekalian sempetin ngeliat lokasi rumah yang pernah ditempati Sang Proklamator Soekarno-Hatta yang ada di disana.

Setelah tanya sana-sini akhirnya ketemu juga, berada di Jl. Sejarah dekat tugu proklamasi Rengas Dengklok.

Kami diterima langsung keluarga pemilik rumah, seorang ibu yang sangat ramah.
Banyak penjelasan yang diberikan terkait rumah ini, tidak hanya cuma boleh masuk, tetapi juga boleh berfoto didalamnya.

Sempat foto2 di bekas kamarnya Bung Karno serta Bung Hatta saat mereka menginap di rumah ini, juga di kursi yang digunakan duduk2 oleh kedua sang proklamator.

Nggak lupa juga ngisi buku tamu : Pelangi Berliania az-Zahra Nusantara – MI Al Imaroh Cikarang Barat – Mari kita lestarikan peninggalan bersejarah ini.


Ya …. nggak boleh disia2kan. Ini rumah yang sangat bersejarah untuk Indonesia.

Sayang kondisi rumah saat ini terkesan kurang terawat dan terpelihara. Sehingga tidak mencerminkan sebuah rumah yang pernah terkait langsung dengan rentetan peristiwa pelaksanaan proklamasi negara ini, yang juga pernah ditinggali oleh sang dwitunggal RI, Soekarno-Hatta.

Selayaknya pemerintah lebih memperhatikan peninggalan bersejarah ini, juga tempat2 bersejarah yang ada di daerah2 lainnya.

Nah ini juga terkait Rengas Dengklok, yang satu ini ya itu kue sorabi hijau …, makanya nggak lupa mampir ke tempat pembuatan dan penjualan sorabi hijau yang sudah sangat terkenal kemana2 yang juga berdekatan dengan rumah bersejarah ini. Pas sampai disana, pengunjung yang lagi nyantap sorabi hijaunya rame banget sampe pada duduk dibagian luar samping warungnya, antrian pesanan juga nggak sedikit. Ada juga beberapa orang yang ngambil pesanan sorabi, yang dipesan tadi pagi katanya.

Sayangnya karena musti nunggu sampe terlalu lama maka nggak jadi beli sorabinya. Tapi kapan2 kalau ada waktu boleh juga tuh dicoba lagi.

Hari ini ku mencoba belajar untuk juga “merasakan dan melihat langsung” bagaimana dan apa yang dirasakan oleh orang2 yang tertimpa musibah banjir. Serta belajar untuk “menghargai” nilai2 perjuangan para pahlawan pendiri negeri Nusantara ini.
“Bangsa yang besar adalah bangsa yang bisa menghargai jasa-jasa para pahlawannya”

Semoga kedua hal ini akan bermanfat buatku di hari2 kedepan.

19 Januari 2009 : Rambutan 3 ikat 10000 perak.
Hari ini papa pas pulang kerja bawa rambutan. Begitu sampe langsung aja diserbu dek Gilang, soalnya dia doyan banget sama buah ini. Kata papa harganya masih mahal sih, ntar kalau udah murahan dapet 6 iket dengan harga 10000 ceban.

20 Januari 2009 : Gilang pengen jadi Valentino Rossi.
Sore ini pas pulang dari sekolah langsung ngeliat dek Gilang lagi bergaya di atas si Kaniara, ternyata abis liat acara motoGP di TV sama papa.
Makanya langsung pengen kayak Valentino “The Doctor” Rossi, trus maksa papa buat naikkin ke Ninja RR kesayangannya.
Dasar dek Gilang kalu udah ada maunya, harus dijadiin ………

Bersambung ……………

Siapa pun yang pernah terlibat serius dalam karya ilmiah apa pun, pasti tahu bahwa dibagian gerbang kuil ilmu pengetahuan tertulis kata-kata: “Engkau Harus Punya Keyakinan”. – Max Planck, pemenang hadiah Nobel 1918

10
Feb
09

Kaledioskopku : Januari 2009 Minggu 2

15 Januari 2009 : Horeee …. Sekolah mulai lagi.
Yaps …. Siang ini aku mulai sekolah lagi nih. Pokoknya aku harus pertahankan prestasiku yang pada semester pertama kemarin dapet juara 1 di kelasku.
Jadi belajarnya harus lebih rajin lagi dong … apalagi di TPA juga khan dapet juara 2.

Lumayan juga ya kalau bisa dapat juara terus. Soalnya kayak tahun ini dari TPA aja juara 2 dapat buku tulis yang tebal sebanyak 4 buah. Padahal tahun kemarin aku juara 1 lho dan dapet bukunya setengah lusin …., tapi nggak apa2 mudah2an semester depan aku bisa juara 1 lagi!!!.


Kalo gini terus jadi bisa bantu papa-mama ngurangin biaya pembelian buku buatku tiap tahunnya, betul?? (kaya’ Aa Gym aja ya…).
Yang jelas buku hadiahnya diminta dek Gilang satu buah, katanya buah belajar nulis juga??


Nah kalo disekolahan untuk juara 1 akan dibebasin biaya SPP selama 1 semester kedepan. Mudah2an bener sih …. Coba aja ntar bulan depan pas bayar SPPnya di pulangin lagi apa nggak uangnya.

Karena ini hari pertama masuk sekolah, jadi belum langsung belajar seperti biasanya. Lebih banyak bersih2 kelas dan sekolahan aja.

Untuk sekarang aku dapat tempat duduk yang berbeda dengan waktu semester kemarin, sekarang aku duduk dibarisan nomor 3 sebelah kanan bareng sama si Silvy.
Dulu aku duduk bareng Syntia, tapi sekarang dia duduk sama Farah di belakangku. Bagus juga buat tuker2 suasana belajarnya.

Bersambung ….

“Mungkin apa yang Anda lakukan hari ini adalah sukses kecil, tetapi sebuah sukses besar adalah kumpulan dari sukses-sukses kecil. Maka sukseslah setiap hari”.

10
Feb
09

Kaledioskopku : Januari 2009 Minggu 1

31 Desember 2008 : Hari di akhir tahun 2008 .
Sepanjang jalan di seluruh tempat dekat rumah sudah banyak tukang terompet berjualan sejak Rabu pagi tanggal 31 Desember. Maklum ntar malem khan pada mo nyambut taon baruan, dalem ati “mudah2an nggak turun ujan ni malem, soalnya kasian juga para mamang2 jualan terompet kalo sampe ujan, dagangannya bisa2 sepi pembelinya” ( Amiiin ……).
Bocah2 di depan, belakang, kiri, kanan udah pada tiup2 terompet taon baru. Padahal baru jam 4 sore, tapi ya biarin aja, namanya juga bocah. Toh paling2 ntar udah pada TKO di kasur masing2 di ronde 9 lewat dikit, maksudnya jam 9 lebih dikit gitu.

Rasanya kurang afdol juga kalo gak pake terompet, dan lagi Dek Gilang udah ngintip2 lewat pager ke pasukan bocah2 terompet yang terus lalu-lalang, bolak-balik, maju mundur persis serdadu lagi show of force.


Dari mata and mukanya sih pengen punya tuh ….. tapi mo bilang kayaknya lagi nunggu timing yang tepat, biar semua lancar sesuai skenario otaknya??.

“Pa …. , mama mo bikin goreng pisang ah …., trus kopinya pake creamer ya?” Mama ngomong sambil bawa2 pisang yang mau digorengnya yang baru dibeli diwarung belakang rumah.

“OK bos ……, jangan manis2 banget kopinya” papa nyambung dengan semangat 45-nya.

“Gilang …..! pake sendalnya ….., trus kak Anggie ambilin kunci motor BeAtnya …., kita beli terompet yuk!!” sambungnya.

Horrreee …………!!!!!

Akhirnya dapet juga terompet yang kencang suaranya setelah milih2 dari sekian terompet yang digantung di sepeda tukang terompetnya. Trettttt ….. Trettttt ….. Tretttt ….. terompet seharga 5000 perak pun di tiup.
Dek Gilang kalo disuruh niup, langsung jawabnya “gak ica …, gak ica …” sambil mundur2. “Aa … (maksudnya ; Gilang) es cim aja!”. cuma hanya liat2 aja, belom berani niup. Abis emang belum pernah kenal dengan yang namanya terompet.

Sebelum pulang ke rumah jadi mampir dulu beli es krim kesukaan gilang nih.


Jam 10:00 malam aku udah ngantuk banget, udah pengen berdamai dengan sang bantal. Dek Gilang udah deal transakasi dengan bantal dan 2 botol dotnya (nih jagoan kalo tidur harus selalu tersedia 2 botol dot sekaligus, satu di tangan kanan/kiri dan yang satu lagi pasrah di mulutnya. Satu berisi susu yang satu lagi harus air biasa) sudah sejak setengah jam lalu. Mama juga keliatannya sudah mulai kehabisan power batterainya, soalnya matanya kian redup kayak lampu 5 watt, walau tetap mlototin layar TV. Sementara papa katanya masih mau liat2 orang2 yang lagi persiapan nyambut tahun baru yang sebentar lagi sampai, ya sekitar 2 jam lagi.
Di TV udah ada tayangan tahun baruan untuk wilayah Waktu Indonesia Bagian Timur. Khan disana lebih cepat 2 jam dari WIB.

Selanjutnya udah nggak tau apa2 lagi, abis udah tidur sih….. Jadi malam tahun baruan ya …. molor ….

01 Januari 2009 : Selamat tahun baru 2009, main ke taman buah.

Hari ini Kamis 1 Januari 2009, artinya ini hari pertama untuk tahun ini.
“Selamat Tahun Baru 2009” Semoga ditahun ini kita semua lebih mendapat banyak rizki kesehatan dan berkah dari Allah SWT. Amiinnn …

Paginya sesuai rencana yang udah di siapin. kalau besok cuaca bersahabat, rencananya mo cari-cari tempat yang enak buat refreshing sekeluarga. Ya … itung-itung acara taon baruan dan lagi udah lama juga gak cuci2 mata bersama. Dan syukurnya cuacanya emang lagi cerah ni.

So akhirnya diputusin mo ke Taman Buah Mekar Sari di Jonggol yang jaraknya lebih kurang 25 kiloan dari rumah.

Jam di teras rumah ; jarum pendek nempel di angka 8 trus jarum panjang pasrah meluruskan diri ke angka 3, jadi rupanya sudah jam 8:15 pagi sekarang.
Aku udah siap dengan jaket coklat kesayanganku, dek Gilang pakek yang merah plus topi gunung yang juga merah sudah standby di samping sikecil motor BeAt. Mama masih dikamar, biasa … masih diurusan wanita. Motor sudah dipasangan box belakang oleh papa, sudah diisi dengan berbagai kebutuhan disana nantinya plus perlengkapan wajib punya dek Gilang.

Semua ready? Go …

Sepanjang jalan sudah banyak kendaraan yang mengarah kesana (terutama motor buanyak buanget), tapi syukurnya jalanan lancar walau harus tetap waspada. Soalnya yang namanya motor banyak pengendaranya kalo lagi di jalanan kayak punyanya sendiri tuh jalan. Main salip dan potong aja kendaraan lainnya seenaknya sendiri. So keep safety raiding ya Pa…

Sempet istirahat sebentar buat refresh. Perjalanan akhirnya di lahap dalam waktu hampir 1 jam lamanya. Setelah nyampe langsung ketarget utama naik kereta keliling Taman Buah Mekar Sari.

Pokoknya dek Gilanglah orang yang paling happy saat itu, apalagi ini the first time naek yang kaya’ ginian (abis, kalo dirumah disuruh naik “odong-odong kereta”, nggak pernah mau). Sepanjang lintasan berkicau aja si jagoan ini sampai akhirnya turun di terminal akhir keretanya pada pinggir danau yang bagus banget.

Hari ini banyak banget pengunjungnya sampe susah juga cari tempat istirahat yang enak. Dan akhirnya dapat tempat rindang dibawah pohon kelapa yang belum ada buahnya, jadi aman gitu …

Ternyata nikmat banget ya, makan siang di tengah taman yang penuh pohon-pohon rindang trus disampingnya ada danau lagi …. Pokoknya muanteeeepppp Boooo ….
Didanau juga rame banget, ada yang lagi naik banana boat, perahu naga, kano, bola raksasa, dll permainan air.

Abis makan siang dan main2 di pinggiran danau trus naik kereta keliling lagi ke monumen air terjun yang dijadiin landmarknya Taman Buah Mekar Sari sambil pengen liat2 aneka pohon buah2an yang ada disana.

Lagi2 dek Gilang yang paling heboh sepanjang jalan, pokoknya nggak mau duduk diam. Pengennya berdiri aja dikursi duduknya sambil nanya melulu apa yang diliatnya disepanjang jalan.

“itu apa?” …..”itu apa?” ……”itu apa?” …. pokoknya nanya terus.


Nggak terasa udah mulai sore, trus langit juga keliatan mulai mendung dan kurang bersahabat.

Jadi “mari kita pulang, yo … “, sebenarnya masih pengen lebih lama disini tapi ntar kalo makin sore makin susah untuk keluar dari parkiran juga dijalanan pasti akan makin macet, makanya mending pilih waktu orang2 belum banyak yang pulang.

Kebetulan sekarang lagi musim rambutan, dan daerah yang dilewati emang daerah yang terkenal banyak pohon rambutannya, Setu nama daerahnya.
Emang disini bisa dibilang semua pekarangan rumah aja ada pohonnya. Makanya kalo lagi musim kayak gini, disepanjang jalan banyak banget yang jualan rambutan. Akhirnya beli 7 iket seharga 10000 perak, sebelumnya nyoba 3 biji rasanya manis banget trus ngolotok lagi …

Jam di teras rumah; jarum pendek nempel di angka 4, trus jarum panjang pasrah meluruskan diri ke angka 11, jadi rupanya sudah jam 4:55 sore sekarang.

02 Januari 2009 : Mumpung lagi liburan, pengen nonton film yang bagus nih.
Udah lama juga sih nggak nonton film di bioskop, terakhir nonton film “Laskar Pelangi” beberapa waktu lalu. Makanya semangat banget pas diajak nonton film lagi.


Sampe di bioskop 21 Lippo City Cikarang, ternyata film yang lagi diputer nggak ada yang “mantep”, akhirnya cuma baca2 buku di toko buku BookCity aja trus maen di Game Zone.

04 Januari 2009 : Ikut nyervis BeAt ah …
Pagi ini bareng dek Gilang ikut papa ke bengkel resmi Honda buat service rutin si BeAt. Ini service yang pertama, KM di spedometernya udah 492KM. Kemaren papa juga udah sevice rutin si Kaniara (Kawasaki Ninja RR Merah) di bengkel Kawasaki di Tambun.


Sambil nunggu service selesai, biar nggak kerasa lama bareng dek Gilang manfaatin waktu tunggunya main di children playing area yang kebetulan memang disiapin sama dealernya (hebat banget ni dealer, jarang2nya ada beres/dealer yang nyiapin children area segala …). Nggak ketinggalan juga nyobain alat “Honda Raiding Trainer” yang ada disana, modelnya sih kaya’ permainan motor di tempat2 game station gitu.

05 Januari 2009 : Papa Mulai Masuk Kerja Lagi.
Ya … setelah libur lumayan lama, hari ini papa mulai kerja lagi.
“Kembali ke laptop …!!”. Gitu kira2 kalau om Tukul Arwana yang ngomong.

Bersambung …….

“Orang-orang yang sukses telah belajar membuat diri mereka melakukan hal yang harus dikerjakan ketika hal itu memang harus dikerjakan, entah mereka menyukainya atau tidak”. – Aldus Huxley.




Artikel

Artikel Favorit

Komentar Terbaru

Iklan